INOKULASI MIKROBA – MIKROBIOLOGI -


LAPORAN AKHIR

“ INOKULASI MIKROBA “ 

MIKROBIOLOGI

DISUSUN OLEH :

TRIANDA SURBAKTI

(23011090056)

PROGRAM STUDI PERIKANAN

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

UNIVERSITAS PADJADJARAN

JATINANGOR

2010

Bab I

Pendahuluan

1.1. Latar Belakang

Dalam teknik biakan murni tidak saja diperlukan bagaimana memperoleh suatu biakan yang murni, tetapi juga bagaimana memelihara serta mencegah pencemaran dari luar.Inokulasi dimaksudkan untuk menumbuhkan, meremajakan mikroba dan mendapatkan populasi mikroba yang murni. Inokulasi adalah pekerjaan memindahkan bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi. Media untuk membiakkan bakteri haruslah steril sebelum digunakan. Pencemaran terutama berasal dari udara yang mengandung banyak mikroorganisme. Pemindahan biakan mikroba yang dibiakkan harus sangat hati-hati dan mematuhi prosedur laboratorium agar tidak terjadi kontaminasi. Oleh karena itu, diperlukan teknik-teknik dalam pembiakan mikroorganisme yang disebut dengan teknik inokulasi biakan.

Teknik inokulasi merupakan suatu pekerjaan memindahkan bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi. Dengan demikian akan diperoleh biakan mikroorganisme yang dapat digunakan untuk pembelajaran mikrobiologi. Pada praktikum ini akan dilakukan teknik inokulasi biakan mikroorganisme pada medium steril untuk mempelajari mikrobiologi dengan satu kultur murni saja.

Identifikasi biakan mikroorganisme seringkali memerlukan pemindahan ke biakan segar tanpa terjadi pencemaran. Pemindahan mikroorganisme ini dilakukan dengan teknik aseptik untuk mempertahankan kemurnian biakan selama pemindahan berulangkali. Mikroorganisme dapat ditumbuhkan dalam biakan cair atau padat. Kekeruhan dalam kaldu menunjukkan terjadinya pertumbuhan mikroorganisme. Bila mikroorganisme menumpuk pada dasar tabung maka akan membentuk sedimen, sedangkan pada permukaan kaldu pertumbuhannya terlihat sebagai pelikel.

Pertumbuhan mikroorganisme dalam kaldu seringkali menggambarkan aktivitas metabolismenya. Mikroba aerob obligat berkembang biak pada lapisan permukaan karena pada bagian ini kandungan oksigen tinggi. Selain dalam media cair, mikroorganisme juga memperlihatkan pertumbuhan dengan ciri tertentu dalam biakan padat seperti agar miring atau lempengan agar. Agar miring lazimnya digunakan untuk menyimpan biakan murni sedangkan agar lempengan lazimnya digunakan untuk memurnikan mikroorganisme.

1.2. Tujuan Praktikum

Meningkatkan keterampilan praktikan dalam menginokulasi mikroba

Bab II

Tinjauan Pustaka

2.1 Inokulasi Bakteri

Penanaman bakteri atau biasa disebut juga inokulasi adalah pekerjaan memindahkan bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi. Untuk melakukan penanaman bakteri (inokulasi) terlebih dahulu diusakan agar semua alat yang ada dalam hubungannya dengan medium agar tetap steril, hal ini agar menghindari terjadinya kontaminasi.

Ada beberapa tahap yang harus dilakukan sebelum melakukan teknik penanaman

bakteri (inokulasi) yaitu :

1. Menyiapkan ruangan

Ruang tempat penanaman bakteri harus bersih dan keadannya harus steril agar tidak terjadi kesalahan dalam pengamatan atau percobaaan .dalam labotarium pembuataan serum vaksin dan sebagainya. Inokulasi dapat dilakukan dalam sebuah kotak kaca (encast) udara yang lewat dalam kotak tersebut dilewatkan saringan melalui suatu jalan agar tekena sinar ultraviolet.

2. Pemindahan dengan dengan pipet

Cara ini dilakukan dalam penyelidikan air minum atau pada penyelidikan untuk diambil

1 ml contoh yang akan diencerkan oleh air sebanyak 99 ml murni.

3. Pemindahan dengan kawat inokulasi.

Ujung kawat inokulasi sebaliknya dari platina atau nikel .ujungnya boleh lurus juga boleh berupa kolongan yang diametrnya 1-3mm. Dalam melakukuan penanaman bakteri kawat ini terlebih dahulu dipijarkan sedangkan sisanya tungkai cukup dilewatkan nyala api saja setelah dingin kembali kawat itu disentuhkan lagi dalam nyala.

2.2 Teknik Inokulasi

Ada beberapa metode yang digunakan untuk mengisolasi biakan murni

mikroorganisme yaitu :

2.2.1 Metode gores

Teknik ini lebih menguntungkan jika ditinjau dari sudut ekonomi dan waktu, tetapi memerlukan ketrampilan-ketrampilan yang diperoleh dengan latihan. Penggoresan yang sempurna akan menghasilkan koloni yang terpisah. Inokulum digoreskan di permukaan media agar nutrien dalam cawaan petri dengan jarum pindah (lup inokulasi). Di antara garis-garis goresan akan terdapat sel-sel yang cukup terpisah sehingga dapat tumbuh menjadi koloni.

Cara penggarisan dilakukan pada medium pembiakan padat bentuk lempeng. Bila dilakukan dengan baik teknik inilah yang paling praktis. Dalam pengerjaannya terkadang berbeda pada masing-masing laboratorium tapi tujuannya sama yaiitu untuk membuat goresan sebanyak mungkin pada lempeng medium pembiakan.

Ada beberapa teknik menggores yang biasa digunakan : 

2.2.2 Metode tebar

Setetes inokolum diletakan dalam sebuah medium agar nutrien dalam cawan petridish dan dengan menggunakan batang kaca yang bengkok dan steril. Inokulasi itu disebarkan dalam medium batang yang sama dapat digunakan dapat menginokulasikan pinggan kedua untuk dapat menjamin penyebaran bakteri yang merata dengan baik. Pada beberapa pinggan akan muncul koloni koloni yang terpisah-pisah.

2.2.3 Metode tuang

Isolasi menggunakan media cair dengan cara pengenceran. Dasar melakukan pengenceran adalah penurunan jumlah mikroorganisme sehingga pada suatu saat hanya ditemukan satu sel di dalam tabung (Winarni, 1997).

2.2.4 Metode tusuk

Metode tusuk yaitu dengan dengan cara meneteskan atau menusukan ujung jarum ose yang didalamnya terdapat inokolum, kemudian dimasukkan ke dalam media (Winarni, 1997).

2.3 Perbedaan Inokulasi Jamur dan Bakteri

Perbedaan Inokulasi Jamur dan Bakteri adalah :

1. Inokulasi jamur menggunakan jarum ose bentuk batang. Hifa yang berbentuk seperti benang mudah diambil dengan jarum ose batang dan mudah sekali tumbuh di dalam suatu media.

2. Inokulasi bakteri menggunakan jarum ose bentuk bulat. Pada ujung jarum ose yang berbentuk bulat, bakteri akan dapat terambil dalam jumlah yang relatif banyak (Rohimat, 2002).

2.4 Macam-Macam Media

Ada beberapa macam media yang digunakan untuk inokulasi yaitu :

  1. Mixed culture : berisi dua atau lebih spesies mikroorganisme.
  2. Plate culture: media padat dalam petridish.
  3. Slant culture : media padat dalam tabung reaksi.
  4. Stap culture : media padat dalam tabung reaksi, tetapi penanamannya dengan cara penusukan.
  5. Liquid culture : media cair dalam tabung reaksi.
  6. Shake culture: media cair dalam tabung reaksi yang penanamannya dikocok.

Bab III

Metodologi Praktikum 

3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum

Waktu : Jumat, 3 Desember 2010

Jam : 13.00

Tempat : Laboratorium TIHP FPIK UNPAD

3.2. Alat dan Bahan

3.2.1 Alat

1. Ose

2. Lampu Bunsen

3. Tabung Reaksi

4. Inkubator

5. Tisu

3.2.2 Bahan

1. Agar tegak dan agar miring

2. Biakan fermentasi kubis

 3.3. Prosedur Kerja

Untuk menginokulasi mikroba, semua peralatan dan lingkungan harus steril sehingga dapat dicegah kemungkinan terjadinya kontaminasi.  Adapun tahapan inokulasi mikroba adalah :

  1. Sterilisasi ruang, peralatan, pakaian dan praktikan sehingga dapat meminimalkan terjadinya kontaminasi .  Sterilisasi dapat dilakukan secara kering atau basah.
  2. Lakukan pengambilan mikroba dari cairan fermentasi kubis dan inokulasikan ke media agar miring dan agar tegak. Pengambilan mikroba dilakukan dengan menggunakan ose sebagai berikut :
  Panaskan ujung ose hingga berpijar.  Bagian api berwarna biru paling panas sehingga bias memanaskan ose lebih cepat.  Panaskan pula kawat baja hingga ke pangkal pegangan.  Dinginkan ose selama 10-20 detik.  Ose jangan diletakkan di atas meja untuk mencegah kontaminasi. 
  Pegang tabung reaksi berisi mikroba dan tabung reaksi yang akan diinokulasi pada satu tangan, sementara tangan lainnya tetap memegang ose.  Buka kedua tutup tabung reaksi menggunakan tangan yang memegang ose
  Panaskan mulut tabung reaksi dengan melewatkan sekilas melalui api
  Ambil sample mikroba dari tabung reaksi menggunakan ose, baik ose berbentuk lingkaran atau jarum
  Panaskan kembali mulut tabung reaksi sebelum ditutup
  Sentuhkan koloni mikroba pada ujung ose ke media tanpa merusak permukaan agar.
  Saat menginokulasi ke media agar tegak dan miring, goreskan ose lingkaran ke permukaan media agar dengan pola lurus atau zigzag secara hati-hati tanpa ditekan sehingga tidak merusak permukaan agar.  Inokulasi pada agar tegak dilakukan dengan menusukkan ose jarum ke dalam media agar hingga mencapai dasar tabung reaksi dan kemudian dicabut kembali.

3.  Mikroba yang telah diinokulasi selanjutnya diinkubasi selama 2 x 24 jam di dalam incubator.

4.  Amati karakteristik koloni mikroba yang tumbuh.

Bab IV

Hasil dan Pembahasan

Berdasarkan prosedur kerja yang dilaksanakan, maka lakukan pengamatan terhadap hasil inokulasi.  Buat gambar pertumbuhan mikroba dari masing-masing teknik inokulasi.

Gambar Deskripsi
   Agar miringUntuk agar miring menggunakan ose bulat. Pertama, dipanaskan dibunsen dianginkan dipinggir api lalu dimasukkan ke BAL (Bakteri Asam Laktat). Lalu dimasukkan ke media agar miring dengan hanya ditempelkan dipermukaan agar.bentuk koloni yang terentuk adalah berwarna putih dan ditumbuhi bakteri aerob
   Agar tegakUntuk agar tegak menggunaka ose tegak lurus.Pertama, dipanaskan dibunsen, dianginkan dipinggir api.

Lalu dimasukkan ke BAL (Bakteri Asam Laktat)

Lalu masukkan ke media agak tegak lurus dengan cara dimasukkan ke dalam agar dengan tegak.

Jumlah koloni bakteri lebih sedikit dibandingkan dengan agar miring,

mikroba mengikuti bantuk agar tegak, ditumbuhi oleh mikroba anaerob

Bab V

Kesimpulan dan Pendalaman

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan praktikum yang telah kita dilakukan maka dapat diperoleh kesimpulan bahwa teknik inokulasi merupakan teknik pemindahan bakteri ke dalam media dengan perlakuan khusus untuk mempertahankan kemurnian dari bakteri tersebut. Teknik inokulasi dapat dilakukan dengan metode gores pada agar datar (streak plate method) dan metode gores pada agar miring (streak plate method). Proses inokulasi harus benar-benar aseptik atau steril supaya tidak terjadi kontaminasi oleh mikroorganisme lain. Pada hasil pengamatan metode gores agar miring terlihat adanya garis zig-zag putih menyebar yang menandakan koloni bakteriE. c oli biakan tumbuh. Sedangkan pada metode gores agar datar tidak ditemukan garis zig-zag putih yang menandakan belum tumbuhnya koloni bakteri.

5.2. Pendalaman

 Untuk meningkatkan pemahaman mengenai proses inokulasi mikroba, maka praktikan diwajibkan menjawab pertanyaan berikut ini :

1. Apa tujuan utama inokulasi mikroba pada media lempeng agar?

Tujuan utama dari inokulasi mikroba pada media lempeng adalah untuk menumbuhkan , meremajakan mikroba dan mendapatkan populasi mikroba yang murni.

2. Berdasarkan hasil yang diperoleh, jelaskan oleh Saudara apa perbedaan tujuan inokulasi mikroba pada media agar miring dan agar tegak?

Perbedaan tujuan inokulasi mikroba pada media agar miring bertujuan untuk meningkatkan jumlah atau kuantitas mikroba yang dapat dilihat dengan mata telanjang itu berarti menunjukkan bahwa sangat terlihat jelas koloni mikroba yang terkumpul dalam inokulasi agar miring.

Tujuan inokulasi pada media agar tegak bertujuan untuk memudahkan mengidentifikasi bentuk morfologi dari mikroba karena tidak terbentuknya koloni seperti pada agar miring, sehingga mudah untuk dilihat.

Daftar Pustaka

Anonim, http://renataemily.wordpress.com/2009/11/06/isolasi-inkubasi-dan-  inokulasi

Anonim, http://kuliahdanpenelitian.wordpress.com

Anonim, http://www.scribd.com/teknik-inokulasi-mikroorganisme/d/18656107

About these ads
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 832 other followers

%d bloggers like this: